Tuesday, November 24, 2015

Rano Karno Deklarasikan Gerakan Banten Membaca di Hari Aksara Internasional 2015


Serang - Hari Aksara Internasional diperingati setiap tanggal 8 September setiap tahunnya, namun berbagai daerah di Indonesia memperingatinya berbeda-beda waktunya. Provinsi Banten juga ikut andil dalam memperingati Hari Aksara Internasional dengan mengemas berbagai kegiatan.





Undangan yang hadir  dalam kegiatan tersebut, terdiri dari PKBM, TBM, PAUD, KF, Lembaga Kursus serta Mitra PNFI lainnya se-Provinsi Banten.  kegiatan di kemas dengan acara hiburan kesenian daerah, serta pameran hasil karya Lembaga non formal, Kursus, pelathan, yang bertempat di stand-stang indor maupun outdor.




Forum Komunikasi (FK)- PKBM Tangsel pun turut hadir  bersama Dinas Pendidikan tangsel Bidang PNFI.  Dan di dalam acara tersebut Kota Tangerang Selatan  mendapat satu stand pameran yang di wakili oleh PKBM Maleo. 





Puluhan warga Baduy mengikuti acara Hari Aksara Internasional tingkat Provinsi Banten yan dipusatkan di Pendopo Gubernur Banten Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B) Curug, Kota Serang, Provinsi Banten, Selasa (24/11/2015). Selain warga Baduy, acara yang dibuka Gubernur Banten Rano Karno itu juga diikuti masyarakat pesisir dan ribuan warga belajar keaksaraan Indonesia.



Rano mengatakan, untuk merespon program dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan itu, Pemerintah Provinsi Banten mencanangkan program unggulan yaitu Gerakan Banten Membaca. Program ungulan itu, lanjut Rano, tersubstitusi pada dua bidang yaitu nonformal dan informal.


"Dengan momen yang berbahagia ini dan merespon program yang dicanangkan oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan, Pemerintah Provinsi Banten akan mencanangkan program unggulan yaitu 'Gerakan Banten Membaca' yang tersubstitusi pada dua bidang yaitu nonformal dan informal," kata Gubernur Banten Rano Karno pada acara Hari Aksara International tingkat Provinsi Banten, di Pendopo KP3B Serang, Selasa (24/11).


Menurut Gubernur dalam rangka memberikan akses bacaan, mulai tahun 2016 mendatang Pemprov akan mengupayakan untuk mendirikan 1 TBM (Taman Bacaan Masyarakat) 1 Desa. Hal ini dilakukan agar masyarakat yang sudah melek aksara tidak buta aksara kembali.


BJB Banten memberikan Bantuan
"Tentunya Gerakan Banten Membaca ini tidak akan bisa optimal tanpa kehadiran pemangku kepentingan termasuk dukungan dari lembaga CSR (Corporate Social Responsibility). Untuk itu kami berharap agar semua bisa bersinergi sehingga kelak gerakan ini menjadi gerakan bersama," jelasnya.


Gubernur melanjutkan, di bidang pendidikan formal, Pemprov Banten juga akan membuat program 'Literasi Sekolah', program ini sebagai respon dari Permendikbud No 23 tahun 2015 yang mewajibkan membaca 15 menit bagi siswa.

Menurut Gubernur, dengan berbagai skema kebijakan dan program percepatan pemberantasan buta aksara, Indonesia telah berhasil mencapai target pengentasan buta aksara. Dalam satu dekade program pemberantasan buta aksara di indonesia telah berhasil menurunkan jumlah penduduk buta aksara dari 9,55 persen atau 6,59 juta jiwa pada tahun 2005 menjadi 3,70 persen atau 5,9 juta orang pada tahun 2014.



"Provinsi Banten juga turut terlibat didalam proses ini. Pada tahun 2010 penduduk Banten yang masih buta aksara mencapai 218 ribu orang, pada tahun 2015 ini tersisa 51 orang lagi. Ini hasil kerja keras dari Dinas Pendidikan Provinsi dan kabupaten/kota yang melibatkan partisipasi masyarakat," sebutnya.


Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Banten Engkos Kosasih menambahkan, pada tahun 2015 ini Provinsi Banten patut berbangga karena Banten berhasil mendapatkan anugerah aksara utama dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan pada puncak acara Peringatan Hari Aksara Internasional di Kabupaten Karawang, Jawa Barat 24 Oktober lalu.


Selain Gubernur Banten yang meraih penghargaan, pada waktu bersamaan TMB Sumlor Kabupaten Lebak yang dikelola oleh Ahmad Lugas juga meraih penghargaan sebagai TMB kreatif, sementara Ismawati dari PKBM Satu Bangsa Kabupaten Serang meraih penghargaan sebagai tutor keaksaraan dasar terbaik.

"Tiga penghargaan yang sangat prestisius dibidang pendidikan nonformal ini menjadi tonggak kebangkitan sekaligus komitmen Pemprov Banten dalam menjalankan percepatan pembangunan pendidikan," kata Engkos.



No comments:

Post a Comment